Home » Nasional » LSM Garda Timur Indonesia Meminta APH Polda Sulut Untuk Menindak Para Penimbun BBM Solar BersubsidiΒ 

LSM Garda Timur Indonesia Meminta APH Polda Sulut Untuk Menindak Para Penimbun BBM Solar BersubsidiΒ 

π™π™šπ™™π™–π™ π™¨π™ž | Kali
Sabtu, 14 Oktober 2023 10:11 WIB
IMG-20231014-WA0164(1)

 

MANADO I angkatanbersenjata.co.id

Penyalagunaan BBM bersubsidi jenis solar masih terbilang berjalan lancar, pasalnya para oknum β€˜mafia’ solar saat ini sudah semakin mengkhawatirkan dan sudah secara terang-terangan untuk melakukan praktik ilegal tersebut.

Dari pantauan LSM GTI dan awak media, dari sejumlah mafia solar yang ada di Kota manado hanyalah yang kerap besar para mafia BBM solar adalah Sandi, mengisi dengan tidak mengikuti aturan kuota pada setiap kendaraan.

Selain itu masih dalam pantauan awak media, praktik penimbunan solar tersebut melibatkan oknum petugas SPBU untuk memuluskan, langkah para mafia solar untuk mendapatkan BBM bersubsidi tersebut.

Hal ini tentunya sangat berpengaruh kepada masyarakat luas, karena akan menimbulkan kemacetan dan kelangkaan BBM, hal ini mendapat tanggapan keras dari Ketua umum LSM Garda timur Indonesia (GTI) Fikri AlkatiriΒ 

Menurut Fikri , saat ini Kapolri lagi gencar-gencarnya memberantas praktik ilegal jenis apapun juga, akan tetapi para penimbun solar bersubsidi bebas mengisi BBM disana tanpa mempedulikan batasan kuota pembelian solar”.

β€œSaat ini Institusi Polri, lagi gencar-gencarnya untuk memberantas praktik ilegal jenis apapun, termasuk penyalagunaan BBM bersubsidi, tapi Sandi (Sandi Sakti) dan para mafia solar yang ada di Kota Manado khususnya Sandi seakan-akan kebal hukum (Sangat sakti) dan tak tersentuh oleh hukum jangan sampai orang dari luar Kota manado menganggap Kota Manado adalah sarang mafia solar,” ucap Fikri.

fikri menambahkan, padahal batasan pengisian solar sudah jelas tertera didepan SPBU, yakni kendaraan pribadi roda 4 mendapat jatah 60 liter perhari, sedangkan angkutan umum roda 4 80 liter dan angkutan umum roda 6 (Truck Tronton) 200 liter perhari.

β€œAturannya sudah jelas, kalau masih melanggar itu artinya inisial SS ini tersebut sudah tidak mengindahkan aturan yang dikeluarkan oleh pemerintah, dan SPBU tersebut sudah tidak takut lagi dengan tindakan hukum oleh Polda sulut,” ujarnya.

Ditambahkannya lagi, kalau para mafia solar tersebut sudah secara terang-terangan memakai tangki yang sudah di modifikasi dan memakai galon yang disembunyikan didalam kendaraan, untuk mengisi atau menampung BBM solar tersebut.

β€œIni semua tidak terlepas dari bantuan petugas SPBU, truck angkutan umum dalam kategori roda 4 yang harusnya hanya mendapat jatah 80 liter, bebas mengisi hingga 100 liter bahkan 150 liter dengan tangki yang sudah dimodifikasi,’Β  katanya.

Imbuhnya, kami LSM GTI berharap agar pihak Kepolisian Polda Sulut, khususnya Polresta Manado tidak tutup mata dengan praktik ilegal tersebut, karena hal tersebut adalah tindakan yang sangat merugikan masyarakat umum dan Negara.

β€œSaya harap pihak Kepolisian tidak tutup mata akan hal ini, karena hal ini sudah sangat melanggar UU Migas dan sudah merugikan masyarakat dan Negara, saya minta juga agar Polisi menangkap para mafia solar yang beroperasi di tempat-tempat dan para sopir-sopir yang membawah kendaraan para mafia untuk mendapatkan BBM solar tersebut,” tegas Fikri.

Rekomendasi

Berita Terbaru

Blue and Green Geometric Illustrative Influencer Tips Poster

Terpopuler

Terbaru

Pengunjung

Redaksi sedang online: 0

Pengunjung hari ini: 5

Kemarin: 24

Jumlah pengunjung: 7,901

TNI & POLRI