Home » Polri » BBM Sangat Mudah terbakar, Kata Prof Basuki Ahli Sifat Termal Material USU

BBM Sangat Mudah terbakar, Kata Prof Basuki Ahli Sifat Termal Material USU

π™π™šπ™™π™–π™ π™¨π™ž | Kali
Selasa, 2 Juli 2024 03:46 WIB
IMG-20240702-WA0106

KARO I angkatanbersenjata.co.id

Kapolda Sumut Komjen Pol. Agung I.S Efendi, M. Si, hadir untuk mengucapkan secara langsung belasungkawa kepada keluarga korban yang ditinggalkan dari peristiwa kebakaran warung yang terjadi beberapa wakttu lalu.

Saat ini Kepolisian, masih terus bekerja melakukan rangkaian penyelidikan, mulai dari proses olah TKP, tim laboratorium forensik yang hadir di TKP, hingga penyidik dari Polda memberikan asistensi kepada penyidik Polres Tanah Karo.

Hal tersebut disampaikan Kabid Humas Kombes Pol Hadi Wahyudi saat memberikan keterangan pers Minggu, (30/06/2024), di Mapolres Tanah Karo.

“Ini adalah komitmen Polda Sumatera Utara untuk tuntas menyelesaikan setiap peristiwa, perkara, maupun kasus dengan metode metode ilmiah melalui scientifik crime investigation,” kata Hadi.

Hadi menyampaikan, Polda Sumut mengundang Ahli, seorang Profesor, yang ahli di bidang sifat thermal material kimia dari Universitas Sumatera Utara, untuk menjelaskan terkait dengan kebakaran dan berbagai aspek terkait lainnya, yang selama ini mungkin kita tidak tahu atau kita abaikan.

Pendapat Ahli Bidang Sifat Thermal material kimia dari Universitas Sumatera Utara, Profesor Basuki Wirjono. Melanjutkan penyampaian dari Kabid Humas, menyampaikan pentingnya keselamatan dalam penyimpanan dan penggunaan bahan bakar minyak (BBM).

Melihat dari fakta kebakaran, bahwa korban ada menjual Gas LPG 3kg dan juga BBM eceran, yang disimpan di warung yang juga sebagai tempat tinggal, Basuki memberikan perhatian serius akan hal tersebut.

Dirinya menekankan bahwa BBM sangat mudah terbakar, dalam suhu 60 derajat celcius dan penggunaan jerigen plastik untuk mengisi BBM, dapat memudahkan menaikan suhu panas dan itu juga tidak disarankan, karena itu pembeilan BBM di pom bensin dilarang menggunakan bahan plastik karena sangat berbahaya.

Selain itu, Basuki mengingatkan pentingnya penyimpanan BBM di tempat yang aman dan tidak di area yang mudah dilalui orang. Ia juga menekankan pentingnya ventilasi yang baik di rumah, terutama di daerah dingin, untuk menghindari bahaya keracunan karbon monoksida yang bisa terjadi akibat penguapan di ruangan yang tidak cukup ventilasi.

Basuki juga mengingatkan bahwa prosedur keselamatan terkait dalam penyimpanan zat yang mudah terbakar tidak hanya penting di pabrik atau gudang besar perusahaan, tetapi juga di rumah dan lingkungan sekitar.

Ia mengajak masyarakat untuk lebih sadar akan bahaya yang mungkin terjadi dan mengambil langkah langkah pencegahan yang diperlukan untuk tidak sembarangan dalam hal peyimpanan bahan bakar. Apalagi jika bahan bakar disimpan di dalam rumah tempat tinggal, yang tentunya banyak potensi yang menyebabkan adanya percikan api baik itu dari Kompor, Rokok maupun arus listrik ataupun radiasi alat komunikasi.

“Agar ini menjadi perhatian serius bagi kita semua, khususnya masyarakat yang masih menggunakan BBM atau botol plastik sebagai penyimpanan dan menyimpamnya di dalam rumah”, ujar Basuki.

Basuki mengakhiri edukasi yang diberikannya dengan menyampaikan, bahwa sebagai tenaga pendidik, pengabdian yang dilalukannya bukan hanya mengajar di kelas, tetapi juga memberikan masukan kepada masyarakat mengenai keselamatan dan pentingnya mengikuti aturan yang ada.

Dirinya berharap, melalui penyebaran informasi ini, kecelakaan yang disebabkan oleh kelalaian dalam penyimpanan dan penggunaan BBM dapat diminimalisir.

Erwin s

Array

Rekomendasi

Berita Terbaru

Blue and Green Geometric Illustrative Influencer Tips Poster

Terpopuler

Terbaru

Pengunjung

Redaksi sedang online: 0

Pengunjung hari ini: 2

Kemarin: 40

Jumlah pengunjung: 7,981

TNI & POLRI